oleh

Jika Harta Berada di Tangan Dan Berada di Hati

Berikut adalah nasihat dari seorang ulama Ahlus Sunnah Wal Jama’ah yang hidup pada abad ke 7 bernama Muhammad bin Abi Bakr bin Ayyub bin Sa’d Al Zar’i Ad Dimashqi yang bergelar Abu Abdullah Syamsuddin rahimahullah (Lahir 691H – Wafat 751H ).

Jika Harta Berada di Tangan atau Berada di Hati

“Apabila harta berada di tanganmu, bukan di hatimu, maka harta itu tidak akan membahayakanmu meskipun banyak.
Namun apabila harta itu berada di hatimu maka itu akan membahayakanmu, walaupun ketika itu tidak ada di tanganmu apapun dari harta tersebut.”

Madarij as-Salikin, 1/463

قال ابن القيم رحمه الله :

فمتى كان المال في يدك وليس في قلبك لم يضرك ولو كثر.
ومتى كان في قلبك ضرك ولو لم يكن في يدك منه شيء .

مدارج السالكين 1 / 463

Ragam dan Jenis-Jenis Harta

Ketahuilah, rahimakumullah, dirham itu terbagi menjadi empat:

  1. Dirham yang diperoleh dengan ketaatan kepada Allah (dengan cara yang halal -pen) dan dikeluarkan pada hak Allah (disalurkan pada tempat-tempat yang dicintai dan diridhai-Nya-pen). Inilah sebaik-baik dirham.
  2. Dirham yang diperoleh dengan bermaksiat kepada Allah (dengan cara yang haram-pen) dan dibelanjakan di jalan kemaksiatan kepada-Nya. Inilah sejelek-jelek dirham.
  3. Dirham yang diperoleh dengan cara menyakiti seorang muslim dan dibelanjakan dalam rangka menyakiti seorang muslim pula. Maka dirham ini sama seperti sebelumnya.
  4. Dirham yang diperoleh dengan cara yang mubah dan dibelanjakan dalam rangka memenuhi keinginannya yang mubah pula. Maka dirham jenis ini tidaklah pelakunya beroleh pahala dengan sebabnya, tidak pula dosa.

Inilah pokok-pokok dirham dan bercabang darinya dirham-dirham lain diantaranya:

  1. Dirham yang diperoleh dengan cara yang benar dan dibelanjakan di jalan kebatilan.
  2. Dirham yang diperoleh dengan cara yang batil dan dibelanjakan di jalan yang benar maka penyalurannya di jalan yang benar tersebut adalah kaffarah (penebus) baginya.
  3. Dirham yang diperoleh dari perkara-perkara yang syubhat (yang samar, tidak jelas kehalalannya), maka tebusannya adalah dengan menginfakkannya di jalan ketaatan kepada Allah.

Kelak di hari akhir, pemilik harta akan ditanya tentang cara mendapatkannya dan bagaimana mengeluarkannya, dari mana ia mendapatkannya dan ke mana ia menginfakkannya.

Diringkas dari kitab al-Fawaid.

Referensi: Majmu’ah Manhajul Anbiya

join chanel telegram islamhariini 2

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Artikel Terkait